Perseteruan RS Omni Int’l Alam Sutera – Prita

Around Us

posting kali ini ga ada niatan untuk memanas-manasin situasi yang tampaknya udah panas..

tadi pagi gw baca koran trus ada box pengumuman besar gitu tentang masalah tuntutan hukum. gw baca dan itu ttg RS Omni Int’l di Alam Sutera, langsung gw googling dan mendapatkan hasil. apa gw telat ya?hehe.  gw ga bisa ngejudge,since taunya juga by net dan tuntutan di koran tp kl pihak Omni yang salah yaa harus mengakui kesalahannya tp kl pasiennya yang lebai *blebihan* yaa jangan gt juga.. sekali lg ga ada niatan negatif deh, cuma meramaikan yang udah ramai aja!hehe..😀 di koran tadi disebutkan kl perkara ini akan ditindaklanjuti ke meja hijau!

email tentang RS Omni oleh saudari prita..

From: prita mulyasari [mailto:prita.mulyasari@…

]
Sent: Friday, August 15, 2008 3:51 PM
Subject: Penipuan OMNI Iternational Hospital Alam Sutera TangerangJangan sampai kejadian saya ini akan menimpa ke nyawa manusia lainnya, terutama
anak-anak, lansia dan bayi.
Bila anda berobat, berhati-hatilah dengan kemewahan RS dan title International
karena semakin mewah RS dan semakin pintar dokter maka semakin sering uji coba
pasien, penjualan obat dan suntikan.

Saya tidak mengatakan semua RS International seperti ini tapi saya mengalami
kejadian ini di RS Omni International.

Tepatnya tanggal 7 Agustus 2008 jam 20.30 WIB, saya dengan kondisi panas tinggi
dan pusing kepala, datang ke RS. OMNI Intl dengan percaya bahwa RS tersebut
berstandard International, yang tentunya pasti mempunyai ahli kedokteran dan
manajemen yang bagus.

Saya diminta ke UGD dan mulai diperiksa suhu badan saya dan hasilnya 39 derajat.
Setelah itu dilakukan pemeriksaan darah dan hasilnya adalah thrombosit saya
27.000 dengan kondisi normalnya adalah 200.000, saya diinformasikan dan
ditangani oleh dr. Indah (umum) dan dinyatakan saya wajib rawat inap. Dr. Indah
melakukan pemeriksaan lab ulang dengan sample darah saya yang sama dan hasilnya
dinyatakan masih sama yaitu thrombosit 27.000. Dr. Indah menanyakan dokter
specialist mana yang akan saya gunakan tapi saya meminta referensi darinya
karena saya sama sekali buta dengan RS ini. Lalu referensi dr. Indah adalah dr.
Henky. Dr. Henky memeriksa kondisi saya dan saya menanyakan saya sakit apa dan
dijelaskan bahwa ini sudah positif demam berdarah.

Mulai malam itu saya diinfus dan diberi suntikan tanpa penjelasan atau ijin
pasien atau keluarga pasien suntikan tersebut untuk apa. Keesokan pagi, dr.Henky
visit saya dan menginformasikan bahwa ada revisi hasil lab semalam bukan 27.000
tapi 181.000 (hasil lab bisa dilakukan revisi?), saya kaget tapi dr. Henky terus
memberikan instruksi ke suster perawat supaya diberikan berbagai macam suntikan
yang saya tidak tahu dan tanpa ijin pasien atau keluarga pasien. Saya tanya
kembali jadi saya sakit apa sebenarnya dan tetap masih sama dengan jawaban
semalam bahwa saya kena demam berdarah. Saya sangat kuatir karena dirumah saya
memiliki 2 anak yang masih batita jadi saya lebih memilih berpikir positif
tentang RS dan dokter ini supaya saya cepat sembuh dan saya percaya saya
ditangani oleh dokter profesional standard Internatonal.

Mulai Jumat terebut saya diberikan berbagai macam suntikan yang setiap suntik
tidak ada keterangan apapun dari suster perawat, dan setiap saya meminta
keterangan tidak mendapatkan jawaban yang memuaskan, lebih terkesan suster hanya
menjalankan perintah dokter dan pasien harus menerimanya. Satu box lemari pasien
penuh dengan infus dan suntikan disertai banyak ampul.

Tangan kiri saya mulai membengkak, saya minta dihentikan infus dan suntikan dan
minta ketemu dengan dr. Henky namun dokter tidak datang sampai saya dipindahkan
ke ruangan. Lama kelamaan suhu badan saya makin naik kembali ke 39 derajat dan
datang dokter pengganti yang saya juga tidak tahu dokter apa, setelah dicek
dokter tersebut hanya mengatakan akan menunggu dr. Henky saja.

Esoknya dr. Henky datang sore hari dengan hanya menjelaskan ke suster untuk
memberikan obat berupa suntikan lagi, saya tanyakan ke dokter tersebut saya
sakit apa sebenarnya dan dijelaskan saya kena virus udara. Saya tanyakan berarti
bukan kena demam berdarah tapi dr. Henky tetap menjelaskan bahwa demam berdarah
tetap virus udara. Saya dipasangkan kembali infus sebelah kanan dan kembali
diberikan suntikan yang sakit sekali.

Malamnya saya diberikan suntikan 2 ampul sekaligus dan saya terserang sesak
napas selama 15 menit dan diberikan oxygen. Dokter jaga datang namun hanya
berkata menunggu dr. Henky saja. Jadi malam itu saya masih dalam kondisi infus
padahal tangan kanan saya pun mengalami pembengkakan seperti tangan kiri saya.

Saya minta dengan paksa untuk diberhentikan infusnya dan menolak dilakukan
suntikan dan obat-obatan.

Esoknya saya dan keluarga menuntut dr. Henky untuk ketemu dengan kami namun
janji selalu diulur-ulur dan baru datang malam hari. Suami dan kakak-kakak saya
menuntut penjelasan dr. Henky mengenai sakit saya, suntikan, hasil lab awal yang
27.000 menjadi revisi 181.000 dan serangan sesak napas yang dalam riwayat hidup
saya belum pernah terjadi.

Kondisi saya makin parah dengan membengkaknya leher kiri dan mata kiri saya.

Dr, Henky tidak memberikan penjelasan dengan memuaskan, dokter tersebut malah
mulai memberikan instruksi ke suster untuk diberikan obat-obatan kembali dan
menyuruh tidak digunakan infus kembali. Kami berdebat mengenai kondisi saya dan
meminta dr. Henky bertanggung jawab mengenai ini dari hasil lab yang pertama
yang seharusnya saya bisa rawat jalan saja. Dr. Henky menyalahkan bagian lab dan
tidak bisa memberikan keterangan yang memuaskan.

Keesokannya kondisi saya makin parah dengan leher kanan saya juga mulai
membengkak dan panas kembali menjadi 39 derajat namun saya tetap tidak mau
dirawat di RS ini lagi dan mau pindah ke RS lain. Tapi saya membutuhkan data
medis yang lengkap dan lagi-lagi saya dipermainkan dengan diberikan data medis
yang fiktif.

Dalam catatan medis, diberikan keterangan bahwa BAB saya lancar padahal itu
kesulitan saya semenjak dirawat di RS ini tapi tidak ada follow upnya
samasekali. Lalu hasil lab yang diberikan adalah hasil thrombosit saya yang
181.000 bukan 27.000.

Saya ngotot untuk diberikan data medis hasil lab 27.000 namun sangat dikagetkan
bahwa hasil lab 27.000 tersebut tidak dicetak dan yang tercetak adalah 181.000,
kepala lab saat itu adalah dr. Mimi dan setelah saya complaint dan marah-marah,
dokter tersebut mengatakan bahwa catatan hasil lab 27.000 tersebut ada di
Manajemen Omni maka saya desak untuk bertemu langsung dengan Manajemen yang
memegang hasil lab tersebut.

Saya mengajukan complaint tertulis ke Manajemen Omni dan diterima oleh Ogi
(customer service coordinator) dan saya minta tanda terima. Dalam tanda terima
tersebut hanya ditulis saran bukan complaint, saya benar-benar dipermainkan oleh
Manajemen Omni dengan staff Ogi yang tidak ada service nya sama sekali ke
customer melainkan seperti mencemooh tindakan saya meminta tanda terima
pengajuan complaint tertulis.

Dalam kondisi sakit, saya dan suami saya ketemu dengan Manajemen, atas nama Ogi
(customer service coordinator) dan dr. Grace (customer service manager) dan
diminta memberikan keterangan kembali mengenai kejadian yang terjadi dengan
saya.

Saya benar-benar habis kesabaran dan saya hanya meminta surat pernyataan dari
lab RS ini mengenai hasil lab awal saya adalah 27.000 bukan 181.000 makanya saya
diwajibkan masuk ke RS ini padahal dengan kondisi thrombosit 181.000 saya masih
bisa rawat jalan.

Tanggapan dr. Grace yang katanya adalah penanggung jawab masalah complaint saya
ini tidak profesional samasekali. Tidak menanggapi complaint dengan baik, dia
mengelak bahwa lab telah memberikan hasil lab 27.000 sesuai dr. Mimi
informasikan ke saya. Saya minta duduk bareng antara lab, Manajemen dan dr.
Henky namun tidak bisa dilakukan dengan alasan akan dirundingkan ke atas
(Manajemen) dan berjanji akan memberikan surat tersebut jam 4 sore.

Setelah itu saya ke RS lain dan masuk ke perawatan dalam kondisi saya dimasukkan
dalam ruangan isolasi karena virus saya ini menular, menurut analisa ini adalah
sakitnya anak-anak yaitu sakit gondongan namun sudah parah karena sudah
membengkak, kalau kena orang dewasa yang ke laki-laki bisa terjadi impoten dan
perempuan ke pankreas dan kista. Saya lemas mendengarnya dan benar-benar marah
dengan RS Omni yang telah membohongi saya dengan analisa sakit demam berdarah
dan sudah diberikan suntikan macam-macam dengan dosis tinggi sehingga mengalami
sesak napas.

Saya tanyakan mengenai suntikan tersebut ke RS yang baru ini dan memang saya
tidak kuat dengan suntikan dosis tinggi sehingga terjadi sesak napas.

Suami saya datang kembali ke RS Omni menagiih surat hasil lab 27.000 tersebut
namun malah dihadapkan ke perundingan yang tidak jelas dan meminta diberikan
waktu besok pagi datang langsung ke rumah saya. Keesokan paginya saya tunggu
kabar orang rumah sampai jam 12 siang belum ada orang yang datang dari Omni
memberikan surat tersebut. Saya telepon dr. Grace sebagai penanggung jawab
compaint dan diberikan keterangan bahwa kurirnya baru mau jalan ke rumah saya
namun sampai jam 4 sore saya tunggu dan ternyata belum ada juga yang datang
kerumah saya. Kembali saya telepon dr. Grace dan dia mengatakan bahwa sudah
dikirim dan ada tanda terima atas nama Rukiah, ini benar-benar kebohongan RS
yang keterlaluan sekali, dirumah saya tidak ada nama Rukiah, saya minta
disebutkan alamat jelas saya dan mencari datanya sulit sekali dan membutuhkan
waktu yang lama. Logikanya dalam tanda terima tentunya ada alamat jelas surat
tertujunya kemana kan ? makanya saya sebut
Manajemen Omni PEMBOHONG BESAR semua. Hati-hati dengan permainan mereka yang
mempermainkan nyawa orang.

Terutama dr. Grace dan Ogi, tidak ada sopan santun dan etika mengenai pelayanan
customer, tidak sesuai dengan standard International yang RS ini cantum.

Saya bilang ke dr. Grace, akan datang ke Omni untuk mengambil surat tersebut dan
ketika suami saya datang ke Omni hanya dititipkan ke resepsionis saja dan pas
dibaca isi suratnya sungguh membuat sakit hati kami, pihak manajemen hanya
menyebutkan mohon maaf atas ketidaknyamanan kami dan tidak disebutkan mengenai
kesalahan lab awal yang menyebutkan 27.000 dan dilakukan revisi 181.000 dan
diberikan suntikan yang mengakibatkan kondisi kesehatan makin memburuk dari
sebelum masuk ke RS Omni.

Kenapa saya dan suami saya ngotot dengan surat tersebut? karena saya ingin tahu
bahwa sebenarnya hasil lab 27.000 itu benar ada atau fiktif saja supaya RS Omni
mendapatkan pasien rawat inap. Dan setelah beberapa kali kami ditipu dengan
janji maka sebenarnya adalah hasil lab saya 27.000 adalah FIKTIF dan yang
sebenarnya saya tidak perlu rawat inap dan tidak perlu ada suntikan dan sesak
napas dan kesehatan saya tidak makin parah karena bisa langsung tertangani
dengan baik.

Saya dirugikan secara kesehatan, mungkin dikarenakan biaya RS ini dengan
asuransi makanya RS ini seenaknya mengambil limit asuransi saya semaksimal
mungkin tapi RS ini tidak memperdulikan efek dari keserakahan ini.

Ogi menyarankan saya bertemiu dengan direktur operasional RS Omni (dr. Bina)
namun saya dan suami saya terlalu lelah mengikuti permainan kebohongan mereka
dengan kondisi saya masih sakit dan dirawat di RS lain.

Syukur Alhamdulilah saya mulai membaik namun ada kondisi mata saya yang selaput
atasnya robek dan terkena virus sehingga penglihatan saya tidak jelas dan
apabila terkena sinar saya tidak tahan dan ini membutuhkan waktu yang cukup
untuk menyembuhkan.

Setiap kehidupan manusia pasti ada jalan hidup dan nasibnya masing-masing,
benar…. tapi apabila nyawa manusia dipermainkan oleh sebuah RS yang dpercaya
untuk menyembuhkan malah mempermainkan sungguh mengecewakan, semoga Allah
memberikan hati nurani ke Manajemen dan dokter RS Omni supaya diingatkan kembali
bahwa mereka juga punya keluarga, anak, orang tua yang tentunya suatu saat juga
sakit dan membutuhkan medis, mudah-mudahan tidak terjadi seperti yang saya alami
di RS Omni ini.

Saya sangat mengharapkan mudah-mudahan salah satu pembaca adalah karyawan atau
dokter atau Manajemen RS Omni, tolong sampaikan ke dr. Grace, dr. Henky, dr.
Mimi dan Ogi bahwa jangan sampai pekerjaan mulia kalian sia-sia hanya demi
perusahaan Anda.

Saya informasikan juga dr. Henky praktek di RSCM juga, saya tidak mengatakan
RSCM buruk tapi lebih hati-hati dengan perawatan medis dari dokter ini.

salam,

Prita Mulyasari
 

 

 

-only time would tell the fact behind this! semoga kebenaran yang menang!

Sweety Kd

15 thoughts on “Perseteruan RS Omni Int’l Alam Sutera – Prita

  1. Typical cara kerja perusahaan di Indonesia, menuntut konsumen agar konsumen tersebut dan calon konsumen lainnya kelak menjadi takut dan tidak berani menyebarkan WOM.

    Saya sampai ke blog ini karena penasaran dengan iklan setengah halaman di Kompas kemarin (8/9/08). Bukannya segera menyelesaikan masalah ini, malah digembar-gemborkan. Ujung-ujung yang rugi adalah kedua belah pihak.

    Dari sisi marketing, iklan tersebut adalah bad publicity dari yang tadinya hanya mencakup email kaleng (dan hanya mendapat perhatian mereka yang memiliki komputer dengan koneksi internet dan menerima email tersebut, dan kemudian membacanya) menjadi menjadi media masa yang luas dan menyebar ke seluruh Indonesia.

    Terlepas dari kebenaran kejadian tersebut, iklan tersebut hanya akan menimbulkan keragu-raguan dan ketakutan calon konsumen. Ragu-ragu atas kebenaran kejadian tersebut, dan ketakutan bahwa mereka berpotensi berada pada posisi yang sama dengan si konsumen. Dan biasanya dalam kondisi ragu-ragu, sang calon konsumen akan menghindar. Yang paling diuntungkan dari kasus ini kemudian adalah para kompetitor.

  2. Saya pikir, RS OMNI terlalu besar utk menghadapi Prita yg merasa dirugikan apalagi sampai memasang pengumuman bantahan sebesar itu di Kompas 8 September 2008 bahkan akan menuntut perdata dan pidana karena RS OMNI merasa dirugikan secara moril dan materil, bisa dibuktikan kerugaian tersebut?. Hanya untuk menghadapi seorang Prita, RS OMNI yang masih satu Group dengan perusahaan besar Sinar Mas sampai harus menggunakan pengacara?. Saya sarankan agar Prita meminta bantuan PAHAM ( Pusat Advokasi Hukum dan Hak Azasi Manusia ) yang alamatnya bisa ditanyakan ke Depkum Ham. Saya bisa mengerti komplain dari Prita karena dia merasa mungkin hampir saja nyawanya melayang karena kejadian itu. Coba jika pihak RS OMNI mengalamai hal yang sama, akan diam saja?.

  3. Saya setuju dengan Kian & Jagabaya. Kedua belah pihak memang sangat dirugikan atas masalah ini dan seharusnya keduanya duduk berdampingan membicarakan permasalahan dengan kepala dingin, jika memang salah, RS Omni bisa mengakuinya dengan itikad memperbaiki kesalahan yang telah dilakukan dan memberi kompensasi yang sesuai dengan saudari Prita. Jika memang RS Omni merasa tidak bersalah *pdhl sebenarnya salah*, Prita berhak mengajukan tuntutan balik sebagai konsumen yang dirugikan!
    Ini bukan hanya bad publicity tapi juga dapat mencoreng citra RS Omni yang besar, bahkan bisa berdampak ke RS besar lainnya, dapat menimbulkan untrust pasien dan kekhawatiran yang berlebihan. Lagi-lagi konsumen yang dirugikan! Semoga perkara ini bisa segera tuntas dan semua pihak bertanggung jawab atas tindakannya.

  4. untuk Prita, ya wajar sih kalo anda marah dengan kejadian seperti ini, cuma koq terlalu sebegitunya ya?? sebenarnya kejadian seperti ini bisa saja anda alami di rumah sakit lainnya. hanya saja kebetulan anda datang ke omni, padahal bisa saja hal ini terjadi di rumah sakit besar lainnya. untuk OMNI, harus lebih berhati-hati lagi, jangan sampai ada prita ke dua atau ke sepuluh. OMNI itu kan rumah sakit baru, jadi jadikanlah masalah ini sebagai pembelajaran. buat prita..mudah2an Anda dapat mengikhlaskan kejadian ini. kalo anda ikhlas siapa tau aja mata anda cepet sembuh..amin…

  5. makanya hati2 dengan label international, karena mereka menyedot saku anda tanpa permisi lagi pula dokter mereka rata2 kemampuannya sama dengan rumah sakit biasa kok. waspadalah lebih baik ke rumah sakit tradisional asal jangan ke pasar tradisional

  6. Maaf, salah satu anggota keluarga saya sendiri pernah menjadi korban, dan tidak “hanya” menderita organ tubuh rusak, namun beliau bahkan meninggal.
    Terlalu banyak kabar tentang Omni yang bereputasi buruk. Menurut seseorang yang tinggal di daerah lain bahwa cabang Omni juga memiliki reputasi yang sama buruknya. Jangan karena mau mengambil untung sebanyak-banyaknya dari pasien, kemudian membahayakan nyawa dong. Rumah sakit kantornya dokter, bukan koruptor.

  7. Yah begitulah. Bisnis adalah di atas segalanya tanpa peduli safety. Btw Omni bukan grup Sinar Mas, yang Sinar Mas tuh namanya Eka Hospital Serpong. Mereka ini saingan banget karena berdekatan. Tau kan maksudnya?

    SG

  8. Hi,

    Menurut saya hal2 yang seperti ini harus dibawa ke pengadilan, walaupun sampai saat ini belum pernah ada rumah sakit yang dijatuhi hukuman karena malapraktek. Entah mkarena IDI yang membela anggotanya secara membabi buta dan mati2an. Atau karena ada mafia peradilan atau karena hakimnya bisa dibeli.

    Cukup banyak dokter2 disini yang punya alam pikiran yang feodal, dengan menganggap semua pasiennya bego, dan samasekali lupa bahwa kalau tidak ada pasien malah dia tidak bisa makan.

    Lama2 makin banyak orang yang cukup mampu berobat diluar negeri. Disamping biayanya bisa lebih murah, karena ada rumah sakit yang nirlaba, perawatannya juga lebih baik dan bertanggung jawab. Contohnya Penang Adventist Hospital, dimana pasiennya 60% dari Indonesia, dan ini bisa makin lama makin banyak.

    Salam,

    Fadjar

  9. mau mendukung..gampang..jgn pernah menggunakan pelayanan di RS tersebut dan oknum dokter yg telah disebut.

  10. memang kalau menghadapi sinar mas group ujung2 nya akan masuk penjara, banyak sudah yang menjadi korban sinar mas, mudah2 an atas ijin allah swt dalam kasus ini sinar mas group kena batunya dan mendapat hukuman yang setimpal .amin!!!!

  11. dg kejadian ini para sdr drOOMNIh siap2 cr kerja di rs lain aja krn oomnih bkl hanya dpt pasien yg kepepet aja gituh. tdk relevan kalo psg iklan lowongan kerja, ini saran saya loh.

  12. disarankan kpd yg berwenang, sblm praktek para dr n semua petugas medis selain disumpah jbt ada baiknya di+ sumpah pocong demi peningkt yankes. Rendahx yankes membuat masy lbh percaya kemampuan mr Ponari drpd dr… manjur n murah, kolosal lagi. 1 hr bs 10rb-20rb pasien hebat bukan.yaah sejak zaman kolonial sampai kini pendisikan n kes yg murah n mujarab hanya visi n misi setiap presiden dan capres kita.

What do you think? Leave a reply...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s